Beranda Ragam Bak Premanisme! Oknum Polisi Diduga Aniaya Anak Wartawan di Tangsel

Bak Premanisme! Oknum Polisi Diduga Aniaya Anak Wartawan di Tangsel

71
0
Oknum Polisi
Foto: Pemuda berinisial MGCG (kaos hitam) bersama ayahnya A. Ghozali Mukti yang merupakan wartawan senior anggota PWI Tangsel.

Tangerang Selatan, siarnitas.id – Dua remaja di Pamulang Kota Tangerang Selatan (Tangsel) menjadi korban penganiayaan diduga oleh oknum polisi Polda Metro Jaya pada Rabu (24/1/2025) dini hari.

Dua remaja yang berinisial MGCG dan FRP yang merupakan anak dari wartawan senior anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Tangsel mengaku diduga dianiaya oknum polisi.

MGCG, salah satu korban menerangkan kronologis penganiayaan yang dialaminya itu. Saat itu, dia dikabari oleh temannya untuk membuat video.

Semula lokasinya di depan Mall Sawangan, lalu pindah ke arah flyover Gaplek Pamulang. Namun, tiba-tiba dari belakang ada sejumlah yang diduga oknum polisi mengejar hingga menghimpit.

“Mau menghindar malah langsung di todong pistol bagian kepala. Habis itu, disuruh berhenti, minggir. Habis berhenti, langsung dijambak dan disuruh duduk. Di situ langsung dieksekusi dan dituduh tawuran,” terangnya saat ditemui di kediamannya, Kamis (25/1/2024).

Lebih lanjut, MCGC menjelaskan, saat itu ada informasi dari warga soal tawuran di wilayah Gaplek.

Apesnya, justru dirinya dan temannya yang jadi sasaran penganiayaan oknum anggota polisi itu.

“Katanya orang gaplek itu ada yang bilang ada yang mau tawuran, ternyata salah sasaran. Dikira aku mau tawuran, padahal teman aku itu bawa tas isinya itu kunci buat bongkar-bongkar motor bukan untuk tawuran,” jelasnya.

MGCG yang merupakan anak salah satu wartawan senior di Tangsel itu menuturkan soal perlakuan sadis penganiayaan oknum polisi kepadanya.

“Dipukul sama disabet pake tongkat polisi. Tetap dipaksa ngaku, terus dijambak, diinjak, ditonjok. HP semuanya diperiksa, nggak ada ampun, teman aku juga sampe minta ampun-ampunan,” tuturnya.

Baca Juga : Premanisme di Jalan Cinangka Depok, Oknum FPMM Lakukan Kekerasan Terhadap Wartawan

“Kalau aku cuman berdua yang mukul. Kalau teman, dia banyakan yang mukul. Dia yang lebih parah, sampe ampun-ampunan, mohon-mohon,” sambungnya.

Dirinya juga bercerita, saat itu ada dua motor polisi yang memepet dan menepi. Kemudian sejumlah anggota polisi lainnya datang kemudian.

“Terus abis itu tetap dipaksa dibawa ke polsek naik mobil polisi. Habis dibawa ke polsek, diinterogasi segala macam, ditanyain alamat rumah. ‘Trus tadi ngapain aja, kok bisa ditangkap segala macam, terlibat tawuran apa ngga. Udah itu, terus masih ditanya, tawuran apa ngga, ya tetap aja ngga tawuran,” papar korban.

“Jongkok, abis dari motor dijambak disuruh duduk abis dari situ ditendang-tendangin, karna polisi alasannya aku kabur tapi aku kabur karna panik bukan karna aku salah. Polisinya tanya, ngapain kamu kabur segala macam? “Panik pak saya ” nah abis itu saya ditonjok dipukul ditendang diinjak. Habis itu di pojokin,” sambungnya mengingat aksi penganiayaan yang dialami.

Sementara itu, ayah MGCG yakni A. Ghozali Mukti yang juga merupakan anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Tangsel menyesalkan aksi keji yang dilakukan oknum polisi tersebut.

“Diduga kuat pelakunya oknum anggota Polda Metro Jaya. Penganiayaan ini luar biasa, tendangan dan pukulan di badan dan di kepala anak saya dan kawan anak saya,” katanya.

“Jadi, saya mohon kepada Kapolri setidaknya dengan Kapolda Metro Jaya untuk mengusut tuntas pelaku penganiayaan terhadap anak saya,” tuturnya.

Disisi lain, saat dimintai dokumen berita acara penyerahan MGCG dan FRP dari oknum polisi pelaku penganiayaan ke Kepolisian Sektor (Polsek) Pamulang, Namun, pihak Polsek Pamulang belum memberikan keterangan lebih lanjut kepada orang tua korban.

“Proses serah terima itu ada pak. Tapi kita berita (acaranya, red) ada, tapi nanti saya ijin di Kanit Provost dulu,” ungkap salah seorang anggota Kepolisian Polsek Pamulang yang tugas piket pada pagi hari kejadian.

Baca berita dan informasi menarik lainnya dari siarnitas.id di Google News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini