Beranda Eksekutif Rumah Tak Layak Huni Dibedah, Walikota Tangsel: Tahun Ini Kurang Lebih 345...

Rumah Tak Layak Huni Dibedah, Walikota Tangsel: Tahun Ini Kurang Lebih 345 Unit

193
0
rumah tak layak huni di tangsel
Foto: Pemkot Tangsel berikan kunci rumah kepada masyarakat atas perbaikan RUTLH

Tangerang Selatan, siarnitas.id – Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang Selatan (Tangsel) melalui Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkimta) setempat melanjutkan program perbaikan Rumah Tak Layak Huni (RUTLH).

Perbaikan RUTLH itu menggunakan anggaran tahun 2023, dalam hal itu pemerintah membongkar 345 rumah tak layak huni menjadi layak ditinggali.

Baca Juga : Bus Sekolah Tangsel Mulai di Uji Coba 7 September 2023

Walikota Tangsel, Benyamin Davnie mengatakan, program RUTLH terus bergulir sejak 2017 silam hingga tahun anggaran 2023 ini, tercatat sudah 1.900 unit rumah tak layak huni disulap Pemerintah Daerah menjadi layak huni.

“Alhamdulillah di tahun ini kurang lebih 345 rumah tak layak huni se-Tangerang Selatan diperbaiki. Bedah rumah ini dilakukan di tujuh kecamatan yang ada di Kota Tangsel,” kata Benyamin saat meresmikan program RUTLH di Kecamatan Setu, Kamis (7/9/2023).

Pemkot Tangsel merinci dari 350 unit rumah yang masuk program RUTLH, yakni di Serpong ada 57 unit rumah, Ciputat 51 unit rumah, Ciputat Timur 43 rumah, Pamulang 59 unit rumah, Pondok Aren 61, Serpong Utara 25, dan Setu 49 unit rumah.

“Jadi tahun ini kami melakukan bedah rumah sebanyak 345 unit rumah yang ada di Kota Tangsel,” tambah Benyamin.

Program RUTLH ini, menurutnya sebagai komitmennya dalam memastikan kehidupan masyarakat Kota Tangsel yang layak. Kata dia, Pemerintah kota tidak bisa membiarkan warganya berada dalam kondisi yang tidak baik.

“Rumahnya terutama karena itu tempat berteduh, apalagi prinsip kota ini Tangerang Selatan adalah rumah kita dan kota kita,” tegas Benyamin.

Atas hal itulah ia menjamin di masa kepemimpinannya bedah rumah menjadi program prioritas bagi masyarakat. Ditambah program sanitasi, pemasangan tangki septik.

“Mudah-mudahan ini bisa memberikan manfaat untuk seluruh warga Tangerang Selatan,” tutupnya.

Di lokasi yang sama, Kepala Disperkimta Kota Tangsel Aries Kurniawan merincikan bahwa pada tahap pertama yang diselesaikan sebelum Idul Fitri 2023 sebanyak 175 unit. Sedangkan pada tahap kedua sebanyak 170 unit.

“Total menjadi 345 unit rumah,” ujar Aries.

Pemkot Tangsel, diakui Aries mulai menjalankan program RUTLH sejak 2017. Ia merinci pada 2017 telah dibangun 206 rumah, 2018 dibangun 151 rumah, 2019 dibangun 205, 2020 dibangun 205 rumah, 2021 dibangun 198, 2022 dibangun 200 rumah dan 2023 sebanyak 345 rumah.

“Sesuai rencana sampai 2024 masih ada 655 unit lagi yang belum dibangun. Nah, pada 2024 akan kita tuntaskan. Di APBD perubahan 2023 ini akan ada 50 unit rumah lagi yang akan kita bangun, jadi nantinya kurang 605 rumah,” jelasnya.

Baca Juga : Membumikan Promosi Kesehatan, Dinkes Tangsel Gelar Workshop di Puspiptek

Aries mengungkapkan, satu rumah pengerjaannya maksimal membutuhkan waktu bulan. Satu rumah pihaknya menganggarkan Rp 71 juta (upah, bahan, administrasi perencanaan dan pengawasan).

Pelaksanaan kegiatan perbaikan RUTLH dilakukan secara swakelola bersama dengan Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) yang ada di setiap kelurahan lokasi penerima bantuan sosial.

“Ini adalah wujud sinergitas pemerintah daerah dengan masyarakat dalam membangun Tangsel,” ungkapnya.

Baca berita dan informasi menarik lainnya dari siarnitas.id di Google News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini