Beranda Ragam Gerhana Matahari 2023 Bakal Terjadi di Indonesia, Begini Cara Mengamatinya

Gerhana Matahari 2023 Bakal Terjadi di Indonesia, Begini Cara Mengamatinya

253
0
gerhana matahari 2023
ilustrasi gerhana matahari

siarnitas.id – Gerhana Matahari hibrida bakal kembali terjadi di Indonesia pada 20 April 2023 mendatang. Gerhana Matahari 2023 ini sangat unik, karena dua macam gerhana dalam satu fenomena.

Dua macam Gerhana ini, bermula dengan gerhana Matahari cincin yang berubah menjadi gerhana Matahari total, fenomena ini akan kembali menjadi gerhana Matahari cincin dalam waktu singkat.

Baca Juga : Studio Kemuning Tempat Olahraga Yoga Yang Ada di Tangsel

Namun, karena jarak Bulan sedikit lebih dekat dengan Bumi, Indonesia hanya mendapatkan kesempatan untuk menyaksikan gerhana Matahari total.

Sayangnya, gerhana Matahari total juga hanya bisa disaksikan beberapa kota, dan bukan di kota-kota besar di Indonesia.

Peneliti di Pusat Riset Antariksa Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Andi Pangerang mengatakan, Indonesia hanya akan dilalui jalur gerhana Matahari total.

“Sedangkan di kedua ujung gerhana itu yang terletak di Samudra Hindia dan Samudra Pasifik, itu yang akan mengalami gerhana Matahari cincin,” kata Andi, Rabu (29/3/2023).

Khusus fenomena gerhana Matahari total, puncak gerhana dapat disaksikan pada jam dan wilayah:

Maluku

Pulau Kisar: 13.23.09 WIT (1 menit 10 detik)
Pulau Maopora: 13.25.05 WIT (0 menit 59 detik)
Pulau Damar: 13.28.25 WIT (1 menit 24 detik)
Pulau Watubela: 13.40.49 WIT (1 menit 5 detik).

Papua Barat

Kepulauan Antalisa: 13.45.14 WIT (1 menit 11 detik)
Randepandai: 13.50.32 WIT (1 menit 1 detik)
Roswar: 13.51.45 WIT (0 menit 57 detik)
Pulau Num: 13.54.45 WIT (1 menit 5 detik).

Papua

Wooi: 13.55.08 WIT (1 menit 11 detik)
Serui: 13.55.08 WIT (1 menit 11 detik)
Biak Kota: 13.57.18 WIT (1 menit 5 detik).

Selain itu, hampir seluruh kota besar di Tanah Air dapat menyaksikan gerhana Matahari sebagian pada tanggal yang sama.

Baca Juga : Berikut Ini Olahraga Untuk Kesehatan Jantung

Masing-masing daerah Indonesia akan merasakan gerhana Matahari sebagian dengan waktu berbeda-beda. Misalnya di Jakarta, gerhana akan berlangsung selama 2 jam 37 menit, mulai pukul 09.29.33 WIB. Puncak gerhana terjadi pada pukul 10.45.25 WIB dan berakhir pada 12.06.39 WIB.

“Yogyakarta akan menjadi ibu kota provinsi yang paling awal memulai gerhana Matahari sebagian, sedangkan Medan akan menjadi ibu kota provinsi yang paling awal mengakhiri gerhana matahari sebagian,” tutur Andi.

Khusus Yogyakarta, gerhana akan berlangsung sekitar 2 jam 50 menit, dari pukul 09.26.41 WIB hingga pukul 12.16.17 WIB. Puncak gerhana Matahari sebagian ini akan terjadi pada pukul 10.48.46 WIB.

Sementara itu, lanjut Andi, Jayapura akan menjadi ibu kota provinsi paling akhir memulai sekaligus mengakhiri gerhana Matahari sebagian.

Di Jayapura, gerhana dimulai pada pukul 12.29.42 WIT dan mengalami puncak pada pukul 14.04.57 WIT. Berlangsung selama 3 jam 1 menit, gerhana Matahari sebagian ini akan berakhir pada pukul 15.30.54 WIT.

“Untuk 38 provinsi secara umum mengalami gerhana Matahari sebagian kecuali lima kabupaten/kota di Provinsi Aceh,” ungkapnya.

Lima kabupaten di Provinsi Aceh yang tidak akan merasakan gerhana Matahari sebagian, yaitu: Kota Sabang, Kota Banda Aceh, Kabupaten Aceh Jaya, Kabupaten Aceh Besar, Kabupaten Pidie.

Cara mengamati gerhana Matahari di Indonesia

Andi menjelaskan, terdapat dua cara dalam mengamati gerhana Matahari total maupun sebagian dalam rangkaian fenomena gerhana Matahari hibrid ini.

1. Menggunakan alat bantu teleskop dan kacamata gerhana

Cara mengamati gerhana Matahari 2023 yang pertama adalah menggunakan alat bantu, misalnya teleskop atau kacamata gerhana.

Namun khusus teleskop, harus terlebih dahulu dilapisi filter Matahari minimal ND4. Sementara kacamata gerhana, paling tidak harus dilapisi ND5.

“Untuk kacamata gerhana bisa digunakan oleh mata langsung atau menaruhnya di belakang kamera ponsel untuk melindungi lensa kamera agar tidak cepat rusak,” jelas Andi, Rabu (12/4/2023).

Andi menambahkan, sinar Matahari yang masuk melalui lensa baik bola mata, teleskop, maupun kamera tidak berfilter akan langsung dipusatkan. Imbasnya, bola mata atau lensa kamera pun dapat rusak terkena sinar Matahari.

2. Menggunakan alat sederhana

Cara selanjutnya, yakni melihat gerhana tanpa menggunakan alat bantu optik, tetapi memanfaatkan benda-benda cukup murah. Misalnya, menurut Andi, membuat kamera lubang jarum atau pinhole camera menggunakan kardus bekas yang dilubangi dan ditutup dengan aluminium foil, serta dilubangi sedikit.

“Barulah di bagian sisi kotak lain dibuat lubang untuk melihat bayangan yang jatuh,” kata dia.

Apabila tidak sempat membuatnya, bisa juga memanfaatkan alat dapur dengan banyak lubang seperti saringan, maupun celah daun-daun yang rimbun.

Baca Juga : Resmi! Kantor Kecamatan Ciptim dan Jembatan Penghubung di Tangsel Sudah Beroperasi

“Tidak disarankan mengamati gerhana melalui pantulan bayangan air maupun menggunakan kacamata las. Itu juga akan merusak lensa mata kita,” pungkasnya.

Baca berita dan informasi menarik lainnya dari siarnitas.id di Google News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini