Beranda Ragam 6 Cara Atasi Masuk Angin Dengan Bahan Sederhana, Jangan Sering Kerokan

6 Cara Atasi Masuk Angin Dengan Bahan Sederhana, Jangan Sering Kerokan

192
0
Masuk angin
Ilustrasi orang dikerokin

siarnitas.id – Ketika sedang merasa tidak enak badan, masyarakat Indonesia lebih mengenal dengan istilah masuk angin.

Kondisi ini menjadi penyakit yang paling sering menyerang kekebalan tubuh. Karena angin yang masuk ke dalam tubuh secara berlebihan, terlebih ketika musim penghujan tiba.

Baca Juga : Optimalisasi Pelayanan Kesehatan, PSC 119 Tangsel Punya Program Laseru

Selain itu, berada terlalu lama di ruangan ber-AC atau didekat kipas angin terlalu lama, beraktivitas di luar rumah, tubuh yang terkena hujan dan tidak mengenakan jaket biasanya dikaitkan sebagai penyebab umum masuk angin.

Selain sering berinteraksi di luar rumah, kondisi ini juga dapat disebabkan karena kebiasaan buruk seperti sering begadang, pola makan yang tidak teratur, terlalu banyak asupan kafein, dan sering merokok.

Masyarakat Indonesia ketika masuk angin, kerokan menjadi cara yang paling umum dilakukan untuk mengatasi masuk angin.

Meski demikian, sejumlah dokter mengatakan bahwa cara ini kurang tepat karena hanya akan membuat pori-pori kulit terbuka dan angin akan semakin mudah masuk ke dalam tubuh.

Oleh karenanya, berikut beberapa cara yang dapat mengatasi masuk angin yang bisa dilakukan selain kerokan.

1. Menjaga pola makan

Pola makan menjadi peran kunci dalam mengatasi angin yang terperangkap dalam tubuh. Hindari makanan yang tinggi lemak jenuh atau mengandung pemanis buatan karena lebih cenderung menghasilkan gas yang menyebabkan perut kembung dan masuk angin.

Sejumlah makanan lainnya yang sering dikaitkan dengan gas meliputi kacang-kacangan, produk olahan susu, biji-bijian utuh, sayuran hijau, jagung, dan lain sebagainya.

2. Olahraga

Melakukan gerakan fisik membuat usus juga bergerak, artinya gelembung-gelembung kecil gas yang terbuat akibat makan dan pencernaan bisa dikeluarkan.

Alih-alih melompat-lompat setelah makan, Anda bisa berjalan kaki segera setelah makan karena dapat benar-benar membantu mengatasi masuk angin.

Baca Juga : Penyakit Kesehatan Mental Yang Sering Terjadi di Usia Muda, Kamu Termasuk?

3. Kurangi asupan produk olahan susu

Produk olahan susu bisa menjadi penyebab gangguan pencernaan, kembung, dan sakit perut pada banyak orang. Ini disebabkan oleh intoleransi laktosa sehingga perubahan pola makan dapat membantu mengelolanya.

Laktosa adalah gula yang ditemukan dalam produk olahan susu yang tidak dapat dipecah oleh banyak orang, yang mengakibatkan masalah pencernaan.

Untuk mengetahui apakah produk susu, termasuk susu sapi, krim, keju, dan yoghurt menyebabkan masuk angin, coba kurangi jumlah produk susu yang Anda konsumsi. Jika gejala Anda mereda, sebaiknya kurangi atau hindari produk susu dalam jangka panjang.

4. Minum teh peppermint dan teh kamomil

Teh peppermint hangat dapat membantu mengurangi gejala masuk angin. Teh ini secara alami bebas kafein sehingga dapat diminum kapan saja sepanjang hari. Untuk hasil terbaik, minumlah secangkir teh peppermint sebelum makan.

Selain itu, teh kamomil juga merupakan minuman penenang yang banyak diminum orang sebelum tidur. Kamomil juga dapat memberikan efek menenangkan pada sistem pencernaan dan dapat membantu mengurangi ketidaknyamanan yang terkait dengan angin yang terperangkap dalam tubuh.

5. Makan cukup serat

Memelihara kesehatan usus dapat membantu meminimalkan angin yang terperangkap dan kembung. Makan cukup serat membantu memberi makan bakteri baik yang hidup di usus. Bakteri ini membantu memecah makanan dan mengubahnya menjadi nutrisi yang bermanfaat.

6. Minum air hangat

Minum air hangat membantu mengurangi angin yang terperangkap dalam tubuh dengan dua cara. Pertama, air hangat membantu memindahkan makanan di sepanjang saluran pencernaan. Semakin cepat makanan bergerak, semakin sedikit kemungkinan gas menumpuk.

Baca Juga : Peringati Hari Lanjut Usia Nasional, Pemkot Tingkatkan Pelayanan Kesehatan untuk Lansia

Kedua, air hangat membantu menenangkan usus. Untuk memindahkan makanan melalui usus, terutama tanpa adanya air hangat, usus harus terus mengembang dan berkontraksi, suatu proses yang disebut peristaltik.

Demikian, itulah beberapa cara mengatasi penyebab masuk angin dengan sederhana. Semoga bermanfaat ya.

Baca berita dan informasi menarik lainnya dari siarnitas.id di Google News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini